Friday, April 23

Latar Cerita Avatar Yang Berjuang Membantu Banyak Negara Yang Diserang

Kisah terakhir dari seri Avatar: Pengendali Udara terbaru, Aang Ozai diperlihatkan mengalahkan Raja Api dan mengakhiri perang ratusan tahun. Namun, kisah Aang tidak berhenti sampai di situ. Kelanjutan kehidupan Aang juga diceritakan dalam berbagai tajuk berita melalui komedi penghubung dan bagian dari legenda Korra.

Aang Membuat Kemajuan Teknis Yang Luar Biasa

Latar Cerita Avatar Yang Berjuang Membantu Banyak Negara Yang Diserang

Sejak Aang terjebak di salju selama ratusan tahun, sebagian besar hidupnya terjepit. Hal ini membuat Aang sangat tua sebelum meninggal di usia muda, sekitar 66 tahun, Aangna tidak bisa melihat cucunya. Istrinya, Qatar, masih memiliki kesempatan untuk hidup 16 tahun lebih tua dari Aang, bersama mantan teman-temannya seperti Zuko dan Toph.

Peran Avatar yang dimainkan oleh Aang diikuti oleh Kora, seorang anggota Suku Air Selatan, yang dilatih untuk mengelola perairan Qatar. Aang tampaknya mengingatkan pada film The Legend of Korra dan juga membantu Korra menjadi hantu. Inilah yang terjadi pada Aang setelah The Last Airbender. Tema utama cerita buku komik The Last Airbender adalah Transformasi Legend of Korra, berlatar 70 tahun setelah peristiwa seri sebelumnya, keempat negara tersebut telah membuat kemajuan teknis yang luar biasa.

Perjuangan Aang Membangun Kembali Negeri

Komik tersebut juga memperlihatkan bagaimana Aang berusaha membangun tatanan dunia baru dengan mulai mengevakuasi berbagai koloni dari keadaan api ke tanah. Selain itu, Aang berencana mengembalikan Zuko dan Kuei ke rumah warga Kebakaran Nasional. Namun, rencana Aang tidak selalu berhasil. Satu provinsi, Yu Dao, ditolak. Ini karena orang-orang yang hidup dalam api dan bumi hidup berdampingan secara harmonis. Selain itu, mereka juga mengembangkan kegiatan yang melahirkan budaya baru. Penduduk Negara Api tidak berencana untuk kembali ke Kebakaran Nasional.

Zuko, Aang dan Kuei akhirnya meninggalkan Yu Dao sebagaimana mereka sebelumnya dan mempelopori pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sambil tertawa, Aang mencoba membangun kembali tanah yang terbawa angin yang telah lama ditinggalkan. Kisah Korra yang melegenda memperlihatkan bahwa negeri angin telah menjadi wilayah yang penuh manusia dan teknologi. Selama musim pembukaan ‘Korra Legend, Korra merefleksikan kehidupan masa lalunya dan juga melihat kenangan perjuangan Aang di usia 40 tahun. Seorang waterman yang sangat baik bernama Yakone, yang juga bisa memiliki kemampuan untuk mengontrol darah tanpa menunggu penuh. bulan hitam, dia memiliki kekuatan untuk melakukan kejahatan dengan menjadi penjahat terkemuka di kota Republik.

 

Baca Juga : Sejarah Pembuatan Film Despicabble Me Yang Sedang Ramai Di Indonesia

 

Aang Mampu Mengendalikan Elemen

Toph Beifong dan polisi meminta Aangi untuk membantu mengatasi Yakone. Pada saat persidangan, Yakone didakwa dengan transfusi darah ilegal dan diketahui juga mempraktikkan keterampilan ruang sidang yang memungkinkannya untuk melarikan diri. Aang mengejar Yakone dan merasakan Yakone memegang kendali lagi. Setelah menjadi Avatar, ia berhasil menghilangkan pengaruhnya dan menangkap Yakone sehingga akhirnya bisa ditangkap. Putra Yakone kembali ke Kota Republik dan menciptakan masalah untuk warisan Aang untuk anak-anak dan kakek-nenek

Aang dan Katara tetap bersama sampai Aang menghembuskan nafas terakhir. Mereka memberkati tiga anak, Tenzin, Kya dan Bumi. Krya mengelola air seperti induknya, dan bumi tidak mengontrol elemen, karena beban utama untuk menghidupkan kembali udara atau mengendalikan angin ada di tangan Tenzin. Mungkin Aang tidak mau melakukan ini. Tenzin adalah satu-satunya anggota keluarganya yang mengelola kontrol lalu lintas udara, dan itu berarti semua perhatiannya tertuju pada Tenzin. Tenzin Aang cenderung melanjutkan drama untuk membuat Tenzin lebih mampu mengatur udara.