Monday, June 14

Petualangan Dalam Cerita The Lion King

The Lion King bercerita tentang seekor singa bernama Simba yang diusir dari tanah Pride karena ambisi pamannya Scar untuk menjadi raja hutan. Scar menawarkan bantuan kepada kelompok hyena untuk pembebasan Simba dan ayahnya Mufasa. Scar berhasil membunuh Mufasa dan menyalahkan Simba atas kematian ayahnya dan memerintahkan Simba untuk meninggalkan rumah Pride Rock.

Kisah Simba Dengan Siklus Hidup

Petualangan Dalam Cerita The Lion King

Singa yang mengaku meninggalkan hutan dan dikejar oleh sekelompok hyena yang dijalankan oleh Scar, tetapi dia berhasil melarikan diri. Sepanjang jalan, Simba berbicara dengan Timao, meerkat, dan Pumbaa, satwa liar. Masa depan akhirnya membawa Simba ke tanah Kebanggaan untuk mendapatkan Scar dan mengambil tahtanya.

Dengan maraknya kisah imajiner kehidupan dan kisah kematian, belum lagi kelompok singa dan hyena yang mereka temui, sang Raja Singa akan kesulitan untuk terlibat dalam pembuatan film. Namun film yang kini telah dirilis itu langsung difilmkan dengan fokus pada alam, dengan kejutan yang sama persis seperti sekelompok keledai, gajah, dan komputer yang diproduksi melalui jendela di seberang kancah Afrika, di Pride Rock, tempat Simba. Seiring dengan Siklus Hidup, seni membawa kita ke dunia satu baris yang indah. Semuanya komputer, tetapi The Lion King tampaknya lebih hidup daripada semua karakter kartun baru di Disney. Saat menulis kata, karakter tidak merekam kata-katanya secara individual, tetapi secara kolektif, berinteraksi dan memilahnya seolah-olah saling menyerang.

Menampilkan Pembuatan Beberapa Pemain

James Earl Jones kembali ke Mufasa, sementara Donald Glover berperan sebagai Simba, Beyonce Nala, Chiwetel Ejiofor Scar, Alfre Woodard Sarabi, Seth Rogen Pumba, Billy Eichner Timon, John Kani untuk Rafiki, Keegan Michael untuk Kamari, Eric Andre untuk Azizi dan Florene Kasumba untuk Shenzi. Dalam pengertian ini, cerita tidak terlalu jauh dari cerita aslinya. Ini bukan hanya tontonan visual atau jenis pembuatan ulang lainnya selain pertunjukan Broadway.

Di acara itu, sutradara Julie Taymor dengan bijak menambahkan musik, topeng, dan boneka Afrika yang bagus. Namun, video yang dibuat dengan hati-hati ini mencoba menampilkan pemandangan itu senyata mungkin. Beberapa pemain melakukan pekerjaan mereka lebih dalam dari yang lain. Ini menyebabkan minat sedikit terguncang.

Lion King Banyak Memiliki Teknologi Digital

Namun, meski baru Lion King tidak sebagus aslinya, film ini tetap memiliki plot yang seru dan seru. Yang membuat film ini istimewa adalah cara teknologi CGI menghadirkan hal-hal yang nyata. Semua gambar binatang terlihat nyata dan memiliki tampilan yang luar biasa. Selain itu, sabana yang merupakan film sejarah tampaknya telah ditulis di Afrika. Kita akan melihat betapa pesatnya perkembangan teknologi digital dibanding tahun 1990-an, masyarakat akan terdorong untuk menjelajahi kawasan Afrika, seperti pameran satwa atau National Geographic. Dengan pembaruan ini, dia masih bersiap untuk menurunkan Simba. Dia mendapat tahta, tetapi penampilannya tampaknya sangat berbeda dari yang lain di film aslinya.

Scar yang diperankan oleh Jeremy Iron memiliki mata yang hitam dan pikiran yang hitam. Karakternya banyak berbicara dan membuatnya menjadi pria Disney yang jahat yang sulit untuk dilupakan. Sekarang, bekas luka itu digambarkan tipis, dengan wajah tipis dan rambut hitam. Suara Ejiofor Scar dalam jeritan menipu yang terdengar lembut dan nyata seperti sebagian besar film. Baik atau buruk film tersebut, telah dirilis ulang ke publik. Jika Anda merasa telah melihat video aslinya, Anda tidak perlu khawatir pergi ke video untuk melihat format review. Tetapi jika Anda ingin mengingat masa kecil Anda, Anda harus mempertimbangkan memori Raja Singa. Foto-foto menakjubkan dan percakapan indah di Pumbaa dan Timao akan menyenangkan Anda akhir pekan ini.